asidimetri dan alkalimetri

LAPORAN PRAKTIKUM DASAR – DASAR KIMIA ANALITIK

ASIDIMETRI DAN ALKALIMETRI

NAMA

NO. STAMBUK

KELOMPOK

ASISTEN

: MIFTA NUR RAHMAT

: F1C1 08 001

: III

:

JURUSAN KIMIA

FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM

UNIVERSITAS HALUOLEO

KENDARI

2009

ASIDIMETRI DAN ALKALIMETRI

(Titrasi Asam Asetat Dengan Natrium Hidroksida)

  1. TUJUAN PERCOBAAN

Tujuan dilaksanakannya percobaan ini adalah untuk menentukan kadar asam asetat dalam contoh (sampel).

  1. LANDASAN TEORI

Berdasarkan atas hasil reaksi antara analit dengan larutan standar maka analisis volumetrik dibagi menjadi titrasi netralisasi (asam basa) yang terdiri dari alkalimetri dan asidimetri. Asidimetri merupakan titrasi terhadap larutan basa bebas dan larutan garam terhidrolisis dari asam lemah. Sedangkan alkalimetri merupakan titrasi terhadap larutan asam bebas dan larutan garam terhidrolisis dari basa lemah. (Keenan, 1986).

Semua metoda titrimetri tergantung pada larutan standar yag mengandung sejumlah reagen persatuan volume larutan dengan ketepatan yang tinggi. Metode volumetri diklasifikasikan menjadi titrasi asam-basa, titrasi redoks, titrasi pengandapan dan titrasi kompleksometri (Khopkar, 1990)

Titrasi biasanya merupakan larutan elektrolit kuat seperti NaOH dan HCl yang diperlukan untuk bereaksi sempurna oleh zat yang dianalisis yang disebut sebagai titik ekivalen. Perbedaan titik akhir dan titik ekivalen disebut sebagai kesalahan titik akhir. Kesalahan titk akhir adalah kesalahan acak yang berbeda ntuk setiap sistem. Kesalahan ini bersifat aditif dan determinan dan nilainya dapat dihitung. Dengan menggunakan metode potensiometri dan konduktometri, kesalahan titik akhir ditekan sampai nol (Rivai, 1995).

Teknik Volumetri dan Gravimetri menjadi alternatif metoda analisis yang mempunyai ketertelusuran tertinggi, karena metoda tersebut mempunyai ketertelusuran yang terdekat ke standar nasional maupun standar internasional. Untuk dapat melakukan analisis secara volumetri dan gravimetri yang baikdan benar diperlukan pengetahuan yang cukup, karena metoda ini dapat menjadi metoda acuan untk metoda pengukuran lainnya (http://www.kimia-lipi.net/index).

Metode pengukuran konsentrasi larutan menggunakan metode titrasi (titrasi asam-basa) yaitu suatu penambahan indikator warna pada larutan yang diuji, kemudian ditetesi dengan larutan yang merupakan kebalikan asam-basanya. Jadi apabila larutan tersebut merupakan larutan asam maka harus diberikan basa sebagai larutan ujinya, begitu pula sebaliknya. Pemilihan metode ini dipakai karena merupakan metode yang sederhana dan sudah banyak digunakan dalam laboratorium maupun industri (riset dan pengembangan). Pada pengukuran konsentrasi larutan dengan menggunakan metode titrasi asam-basa, biasanya cara umum yang sering dilakukan adalah dengan menetesi larutan yang diuji, yang sebelumnya telah diberi larutan indikator, dengan larutan uji. Ditetesi hingga terjadi perubahan warna dari larutan indikator, apabila terjadi perubahan warna yang disebut titik akhir maka penetesan larutan uji dihentikan (http://chem-is-try.org).

Kemudian nilai konsentrasi larutan yang diuji dihitung berdasarkan cara yang telah ditetapkan dalam metode titrasi. Pada metode ini mata manusia memegang peranan penting dalam pengamatan terjadinya perubahan warna, juga dalam pengendalian proses yang berlangsung,dan penentuan nilai konsentrasi larutan, perhitungannya dilakukan secara manual. Dengan menggunakan cara ini terdapat beberapa kelemahan antara lain kesalahan paralaksi dan memerlukan waktu yang relatif lama untuk perhitungan atau penentuan nilai konsentrasi larutan. Karena setiap individu dengan individu yang lainnya relatif berbeda, dalam pengamatan dan penghitungannya tergantung pada ketelitian masing-masing individu (http://www.elektroindonesia.com)

  1. ALAT DAN BAHAN

Alat yang digunakan pada percobaan ini antara lain yakni :

  1. Gelas Piala
  2. Pipet volume
  3. Labu takar
  4. Buret
  5. Erlenmeyer

Adapun bahan – bahan yang digunakan pada percobaan ini anatara lain :

  1. Larutan NaOH
  2. Larutan CH3COOH
  3. Indikator fenolfalein (PP)
  1. PROSEDUR KERJA
Volume rata-rata NaOH = 4 mL

Kadar asam asetat = 0,96%

  1. HASIL PENGAMATAN

1. Data Pengamatan

No Perlakuan Volume NaOH
1 25 mL CH3COOH + 3 tetes indikator fenolftalein 4,2
2 25 mL CH3COOH + 3 tetes indikator fenolftalein 4
3 25 mL CH3COOH + 3 tetes indikator fenolftalein 3,8

2. Reaksi

CH3COOH + NaOH                          CH3COONa + H2O

3 Perhitungan

Dik :

V1 = 4,2 mL

V2 = 4 mL

V3 = 3,8 mL

BE CH3COOH           = 60 g/mol

-          V rata-rata NaOH

Vrata-rata =

=

= 4 mL

-          Standarisasi NNaOH dengan KIO3

NNaOH =

=

=

-          Dalam 10 mL contoh asam asetat terdapat :

=

=

=

-          Kadar asam asetat        =

= 58,8 g dalam 100mL larutan

= 58,8 % (b/v)

  1. PEMBAHASAN

Salah satu bagian analisis volumetri adalah titrasi netralisasi yang terdiri atas asidimetri yaitu titrasi terhadap larutan basa dan alkalimetri yaitu titrasi terhadap larutan asam. Dalam titrasi jenis ini indikator yang digunakan adalah indikator yang mempunyai warna yang berbeda (berubah) tergantung dari besarnya [H+] dalam larutan. Indikator dalam titrasi netralisasi berupa asam dan basa organik yang berbeda warnanya dalam bentuk molekul atau ionnya. Dalam titrasi netralisasi, jika antara asam dan basa memiliki Normalitas yang sama, maka besarnya konsentrasi garam yang dihasilkan pada suatu saat diambil sama banyaknya dengan banyaknya sisa volume asam atau basanya. Dan apabila Normalitas asam dan basanya tidak sama, maka besarnya konsentrasi garam yang terjadi pada suatu saat diambil sama dengan banyaknya mgek larutan asam atau basa dalam larutan diambil sama dengan banyaknya mgek sisa dari asam atau basanya.

Pada percobaan yang telah dilakukan di laboratorium dengan melibatkan basa kuat dan asam lemah, dimana basa kuat yakni NaOH merupakan larutan standar (titran) yaitu suatu larutan yang telah diketahui konsentrasinya, asam lemah CH3COOH merupakan analit, dan fenolftalein merupakan indikator yang digunakan, diketahui bahwa titik akhir titrasi terjadi pada saat timbulnya perubahan warna pada indikator PP dalam analit yang berwarna merah muda dengan volume titran yang digunakan pada setiap perlakuan sampai tercapainya titik akhir titrasi adalah 4,2mL, 4 mL, dan 3,8mL.

Pada percobaan ini, NaOH digunakan sebagai larutan bakunya, hal ini disebabkan konsentrasi larutan NaOh tidak cepat berubah, mantap pada suhu kamar, tidak menyerap air dan karbondioksida dari udara, dapat bereaksi dengan zat yang ditentukan dalam hal ini CH3COOH, mempunyai bobot tara tinggi yang akan berguna untuk memperkecil kesalahan penimbangan.

Dalam titrasi antara asam asetat (CH3COOH) dan NaOH ini, dimana akan ditentukan kadar asam asetat dalam larutan, mula-mula dalam Erlenmeyer dimasukkan 25mL larutan CH3COOH dan ditambahkan dengan fenolftalein yang merupakan indikator dari golongan flatelin yang berbentuk senyawa hablur putih, kemudian secara perlahan-lahan dititrasi dengan larutan baku NaOH yang berada dalam buret. Dalam larutan CH3COOH, indikator fenolftalein berdisosiasi menjadi suatu bentuk yang tidak berwarna, namun ketika dilakukan titrasi dengan larutan NaOH, larutan berubah warna menjadi merah muda, hal ini menunjukkan bahwa dalam larutan telah mengalami kelebihan basa dimana pada saat terjadi perubahan warna tersebut titrasi langsung dihentikan untuk mengurangi kelebihan basa dan memperkecil kesalahan titrasi. Ketika terjadinya perubahan warna pada larutan, pada saat itulah titik akhir titrasi tercapai. Dengan demikian, banyaknya volume NaOH yang digunaklan dalam proses titrasi dapat diketahui, begitu pula volume rata-rata setelah tiga kali perlakuan (triplo), sebagaimana telah disebutkan di atas.

Dari hasil percobaan, dengan perolehan volume rata-rata NaOH yang digunakan dalam titrasi adalah 4 mL, diperoleh kadar asam asetat dalam larutan melalui perhitungan adalah sebesar 58,8 % dengan pH akhir titrasi berada di atas 7 yakni bersifat basa. Dari proses titrasi ini pula, dapat diketahui bahwa titrasi ini merupakan jenis titrasi netralisasi alkalimetri, dimana pada proses titrasi ini melibatkan basa kuat sebagai larutan standarnya dan asam lemah sebagai analit yang akan dititrasi.

Adapun kemungkinan kesalahan-kesalahan yang terjadi pada proses titrasi ini, berasal dari kesalahan acak, dimana kesalahan ini dapat terjadi akibat kurang telitinya praktikan dalam melakukan pengukuran volume dan pembacaan skala pada buret.

  1. KESIMPULAN

Dari hasil pengamatan yang telah dilakukan pada percobaan ” Titrasi Asam Asetat dengan Natrium Hidroksida” diperoleh kadar asam asetat sebesar 58,8 %.

DAFTAR PUSTAKA

Khoopkar, s, M. 1990. Konsep Dasar Kimia Analitik. UI-Press. Jakarta.

Rivai, H. 1995. Asas Pemeriksaan Kimia. UI-Press. Jakarta

http://www.kimia-lipi.net/index . Diakses : 23 Oktober 2009

http://www.elektroindonesia.com. Diakses : 23 Oktober 2009

http://www.chem-is-try.org. Diakses : 23 Oktober 2009

About these ads

About Faaza

an Ordinary person with extraordinary dreams View all posts by Faaza

5 responses to “asidimetri dan alkalimetri

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: